Sikap Berbakti Menggugah Langit

Majalah dharma talk edisi Maret 2014 telah terbit dalam versi electronic dan dapat di baca dan download selengkapnya di : http://www.shenlun.org/dharma-talk/2014/maret/. Berikut ini salah satu artikel yang berjudul Sikap Berbakti Menggugah Langit dari Majalah dharma talk edisi Maret 2014

Sikap Berbakti Menggugah Langit

Semasa muda, saya pernah membaca kisah “24 Sikap Berbakti”, semua kisah di dalamnya sungguh membuat saya terharu. Saya tahu“sikap berbakti” adalah induk kebudayaan masyarakat Tiongkok, dan juga merupakan perbuatan kebajikan terdasar setiap umat manusia. Melalui kebajikan “sikap berbakti”, akan dapat memandu setiap orang kepada perilaku kebajikan yang terunggul. Terhadap orang tua sendiri dan semua orang lanjut usia lainnya sepatutnya diberikan penghormatan, kepada anak sendiri maupun anak-anak lainnya sepatutnya diberikan kasih sayang yang sama juga, filosofi ajaran seperti ini tidak ubahnya seperti perilaku Bodhisattva dalam ajaran agama Buddha. Kita semua ketahui bahwa : “hendaklah menyayangi orang tua” ; “dari 100 macam perbuatan baik ialah rasa bakti yang terutama.”

Saya sangat mengagumi kisah seperti “Lao Laizi bertingkah lucu menyenangkan ibunda”, “Huang Xiang mengusir nyamuk mengipasi ayah”, “Wu Meng merelakan diri digigit nyamuk”, “Wang Xiang berbaring di atas es menangkap ikan gurami”, “Wang Pou melindungi ibu yang takut halilintar”,“Tan Zi menyamar jadi rusa mendapatkan susu rusa”, “Ding Lan mengukir patung merindukan ibunda”

Saya juga sangat mengagumi kisah “Huang Ting qiang mencuci pispot ibunda”, Huang Ting qiang adalah seorang pujangga besar dinasti Sung, juga disebut sebagai Taoist Shan Gu, bait sajak serta lukisannya sangat cemerlang, bakatnya tersohor diantara khalayak ramai, dan tetap terkenal hingga masa kini. Di masa pemerintahan Song Zhezong periode Yuan You, Huang Ting qiang diangkat menjadi pejabat tinggi bergelar Tai Shi, setiap hari sibuk dalam pekerjaan. Walaupun demikian, Huang Ting qiang tetap setiap pagi dan malam dengan tepat waktu masuk ke kamar ibunya untuk menanyakan kabar. Terhadap semua urusan besar kecil ibunya, semuanya diurus langsung oleh dirinya sendiri,sampai pispot yang dipakai ibunya pun, Huang Ting qiang sendiri pula yang membuang serta mencucinya. Ada yang berkata : “Kenapa sudah jadi pejabat tinggi dia tidak menyuruh pembantu saja mengurus ibunya?” ada lagi : “Sudah jadi pejabat tinggi, masih membuang pispot sendiri, sepertinya tak sepadan dengan pangkat kedudukannya!”

Huang Ting qiang menjawab : “Saya telah lama sedari kecil mengurus ibu, ibu pun sudah terbiasa dilayani saya, dengan begini hati beliau baru senang. Saya sudah menjadi pejabat besar, namun pejabat besar pun masihlah seorang anak dari ibunya, mengurusi langsung, membersihkan pispot itu adalah kewajiban menjadi seorang putra!” Membaca sampai disini, saya sangat terharu.

Saya ketahui, pada kisah “24 Sikap Berbakti” , walaupun terdapat berbagai sikap berbakti yang berbeda-beda, akan tetapi maksudnya sama, bertujuan untuk mencetuskan suri teladan sikap berbakti, dan bisa dikatakan pula, sikap berbakti adalah sebuah niat hati yang paling alamiah, dan bersumber dari hati yang paling lemah lembut.

Suatu malam, saya mendapat sebuah mimpi yang unik –di dalam mimpi ada seorang anak muda berpakaian lusuh, sedang mencuri kue beras di altar persembahan orang di sebuah kuil. Sepulangnya ke rumah, anak muda ini memanaskan kue beras tersebut, lalu diberikan kepada ibunya untuk dimakan.

Ibunya bertanya : “Keluarga kita miskin, kamu dapat kue beras dari mana?”Anak muda ini menjawab : “Saya pinjam uang, lalu beli.” “Pinjam uang? Bagaimana melunasinya?” Anak muda ini menjawab : “Saya pasti kerja keras, di kemudian hari pasti membayarnya!” Mendengar demikian ibunya menjadi tenang : “Kamu juga ayo makanlah sedikit!” Anak muda berkata : “Ibu paling suka makan kue beras, asalkan melihat ibu makan, saya sudah sangat senang!”

Diam-diam saya perhatikan, anak muda ini adalah anak yang berbakti, dia mencuci pispot sang ibu, dia memijat sang ibu, dia menyuapi ibunya makan, ketika ibunya sakit, dia sepanjang malam tidak tidur, menjaganya terus di samping ranjang. Dia membopong ibunya kemana-mana mencari dokter. Anak muda ini sangat giat bekerja, pekerjaan sekasar apapun dia kerjakan. Kemudian— Di dalam mimpi saya melihat dibelakang putra berbakti ini berdiri tegak sesosok dewa, saya amati baik-baik sosok dewa tersebut, tak lain ternyata adalah Zi Dong Di Jun (Dewa Wen Chang). 梓潼帝君(文昌帝君)Dewa Wen Chang Di Jun adalah dewa yang sangat terkenal dan dipuja oleh kaum pelajar, alkisah jika mempersemayamkan Dewa Zi Dong Di Jun, orang akan menjadi pintar, serta menjadi sarjana berpredikat, akan memperoleh nilai tinggi dalam ujian. Di dalam mimpi saya melihat kuil Dewa Zi Dong Di Jun berkilau megah, sangat agung mulia.

Mimpi ini sangat unik, sangat jelas berada dalam ingatan saya. Sekitar 3 hari kemudian, di antara kumpulan orang yang berkonsultasi ada seorang anak muda. Sampai gilirannya, ketika saya menengadahkan kepala,saya tertegun.

Anak muda ini, tidak lain adalah anak berbakti didalam mimpi tersebut. Saya sengaja berkata begini : “Anda mencuri kue beras orang?”

Putra berbakti menundukkan kepala, tak berani bersuara.

“Ada atau tidak?”

“Ada.” Suaranya sangat kecil.

“Bagaimana boleh mencuri barang di kuil dewa?”

Putra berbakti menjawab : “Saya setiap kali lapor kepada dewa terlebih dulu, lalu saya mengambil zhan-bei (Red: 2 belah kayu kecil berbentuk sabit), hasilnya selalu sheng-bei (Red: satu kayu posisi tengadah, satu kayu telungkup bersisian)

Para dewa semuanya memberi saya ijin.”

Saya tertawa. Putra berbakti pun tertawa.

Saya mengujinya: “Kue beras bukan anda yang makankan?”

“Iya. Kok anda tahu?” Putra berbakti terperangah.

“Siapakah yang makan?”

“Ibu saya”

“Tak heran para dewa sangat menyayangi anda, ternyata anda adalah anak berbakti, dewata memberi ijin anda mencuri kemudian melindungi anda, di masa mendatang anda pasti menjadi orang besar.”

“Tak ada pencuri yang jadi orang besar.” Kata si anak berbakti.

“Bukankah anda berkata akan membayarnya di kemudian hari?”

“Iya.”

“Maka itu artinya meminjam, bukan mencuri.” Saya bersimpati kepada si anak berbakti.

“Bagaimana anda membayarnya kelak?”

“Saya melihat kuil itu sudah kumuh dan reot, dan sangat kecil sekali, saya akan punya cara di masa depan untuk merenovasi ulang kuil dan memperbaharui rupangnya.”

“Tekad yang sangat bagus. Apa nama kuil ini?”

“Kuil Dewa Wen Chang.”

“Kuil Dewa Zi Dong Di Jun?”saya menanyainya.

“Tepat sekali.”

Pada kesempatan konsultasi tersebut saya menasihatianak berbakti, semasa usia muda, sepanjang masih bisa menuntut ilmu, maka hendaklah tekun menimba ilmu. Anak berbakti menganggukkan kepalanya mengiyakan,dia berniat bekerja sambil bersekolah, dia berkeinginan menghidupi keluarga sembari menuntut ilmu. Anak berbakti mendapatkan sedikit pemasukan hasil memiara babi.

Di saat saya memberikan petunjuk pada sesi konsultasi tersebut, sang Dewa Wen Chang tampak berdiri di belakang anak berbakti ini, Ia mengedipkan mata ke arah saya. Dewa Wen Chang terlihat sangat bersenang hati.

Oleh karena anak berbakti ini sebelumnya sudah tak berniat bersekolah lagi, dia hanya berniat menanam sayuran dan memiara babi saja. Akan tetapi predikat kelulusan anak berbakti ini adalah yang tertinggi semasa bersekolah, andaikata tidak dilanjutkan sungguh sangat disayangkan, guru sekolah dan tetangga semuanya berharap anak berbakti ini dapat melanjutkan sekolahnya, supaya dapat mengharumkan daerah tempat tinggalnya ini. Untuk itulah, anak berbakti merasa bimbang tidak bisa mengambil keputusan.

Oleh sebab demikian anak berbakti datang berkonsultasi,dan saya mau dia untuk tetap meneruskan sekolah, akhirnya barulah dia memantapkan keputusan untuk melanjutkan sekolahnya. Saya melihat Dewa Zi DongDi Jun di belakangnya, memberikan sebuah plakat amanat, tak lain adalah “Plakat Amanat Zi Dong”.

Seseorang yang memiliki Plakat Amanat Zi Dong, tidak hanya lulus dalam ujian, akan tetapi juga akan mendapatkan peringkat juara. Ketika anak berbakti mengikuti ujian, ternyata sungguh benar terjadi mendapatkan peringkat juara. Menurut penuturannya ada sebuah soal yang sebenarnya memang tidak dia kuasai. Ia memeras otak mencari jawaban. Tepat disaat batinnya merasa gundah, berada dalam kebimbangan. Tiba-tiba terdengar suara di telinga memberitahunya dua kata kunci, kemudian anak berbakti ini pun menyusun dua kata kunci tersebut menjadi satu tulisan yang apik, dia mengulang membacanya sekali lagi, bahkan dirinya sendiri pun merasa sungguh pas sekali.

Dia melihat-lihat di sekeliling, sama sekali tidak ada satu orang pun. Inilah kehebatan Plakat Amanat Zi Dong, kemudian dari 7 buah soal tiada satu pun yang tersisa, bahkan memperoleh nilai sempurna. Anak berbakti kemudian mengikuti ujian instansi peradilan, mengemban tugas pelayanan di dunia peradilan. Jabatannya naik hingga menjadi hakim ketua. Dia membuat Kuil Dewa Zi Dong Di Jun yang semulanya adalah kuil kecil, berkat himbauan perenovasian, akhirnya sungguh berubah menjadi kuil besar yang indah nan megah,ada aula depan serta ada pula aula ruangan di halaman belakang. Tidak hanya merenovasi kuil saja, dia mengubah pula halaman belakang menjadi perpustakaan, semua koleksi buku-buku terkenal dan ternama dikumpulkan, memberikan kesempatan ke pada orang-orang yang gemar membaca buku untuk mendapatkan sebuah tempat layak membaca buku, dan di saat yang bersamaan pula halaman belakang kuil juga menjadi tempat bersantai orang lanjut usia, dia berpikir dengan berbuat seperti ini maka akan menjadi lebih bermakna. Pada hari peresmian Kuil Dewa Zi Dong Di Jun, dia menceritakan kembali seluruh kisah di masa dahulu mencuri kue berasdari altar Kuil. Para hadirin pendengar bertepuk tangan haru memujinya.

Pada suatu hari hakim ketua ini datang menemui sayameminta petunjuk perihal “Delapan Jalan Mulia” .Saya memberitahunya, Delapan Jalan Mulia dalam ajaran agama Buddha adalah :

  • 1. “Pengertian Benar”, pengertian benar adalahdengan memahami konsep Empat Kesunyataan Mulia : Dukkha, sumber Dukkha, berakhirnya Dukkha, dan jalan menuju berakhirnya Dukkha.

 

  • 2. “Pemikiran Benar”, merupakan pemikiran benarberdasarkan Empat Kesunyataan Mulia sebagai fondasi dasar.

  • 3. “Ucapan Benar”, menjauhi ucapan dusta, ucapanjahat, ucapan mengadu domba, ucapan asusila.

  • 4. “Pencaharian Benar”, berpekerjaan benar, tidakdisertai pembunuhan makhluk hidup, mencuri, tindakan asusila sebagai sumberpencaharian.

  • 5. “Perbuatan Benar”, berpenghidupan benar, hidupbersesuaikan nilai kebenaran. Menjauhi kehidupan yang tidak bermoral.

  • 6. “Daya Upaya Benar”, semangat daya upaya yangbenar, melalui kebijaksanaan yang sebenarnya mendalami kebenaran agung menujupencerahan diri.

  • 7. “Perenungan Benar”, konsep perenungan yangbenar, mealui kebijaksanaan yang sebenarnya merenungkan Jalan Mulia, tanpa niatpikiran yang menyimpang.

  • 8. “Konsentrasi Benar”, kekuatan konsentrasi Samadhiyang sebenarnya, melalui kebijaksanaan yang sebenarnya, melatih kekuatankeheningan meditasi yang suci.

Di atas ini adalah Delapan Jalan Mulia. Sayamelanjutkan, Ucapan Benar, Pencaharian Benar, Perbuatan Benar adalah “KelompokSila.” Perenungan Benar, Konsentrasi Benar adalah “Kelompok Samadhi”. PengertianBenar, Pemikiran Benar, Daya Upaya Benar adalah “Kelompok Kebijaksanaan.”

Hakim Ketua si anak berbakti memberitahu saya :“Dunia peradilan hitam kelam, membuat tidak nyaman dan tidak bahagia, sekalimembaca satu perkara, baju basah kuyup dan terasa berat.”Lalu berkata lagi :“Puluhan tahun di dunia peradilan, bagaikan sebuah mimpi saja, kini baru sayaketahui tempat kaya dan terpandang, sejatinya adalah wujud manifestasi alamneraka, sekarang saya takut menambah mengadili satu perkara, untuk semakinmenambah satu buah karma lagi!” Saya terdiam.

Hakim ketua bertanya kepada saya : “Apa yang harus saya lakukan sekarang?”Saya menjawab : “Anda memiliki tulang Buddha!” “Kini tekad saya sudah bulat!” Hakim ketua lantas memutuskan mengundurkan diri, tak lama kemudian, ia lalu meninggalkan keduniawian pergi menekuni bhavana mempelajari Buddha Dharma.

Judul asli : 孝感动天

Buku ke 140 : 神秘的幻象

Om Mani Padme Hum

Dalam majalah dharma talk ini berisi penjelasan mengenai:

    • * Latihan Tekun dan Keberhasilan Nyata – Saya, Budha Hidup Lu Sheng Yen, Lewat Latihan yang tekun dan tak terputus-putus, telah mencapai keberhasilan.
    • * Pentingnya Catur Prayoga – Meskipun anda mungkin berpikir bahwa Catur Prayoga itu tidak penting, saya sebaliknya menganggap nya sebagai sadhana yang hebat.
    • * Sikap Berbakti Menggugah Langit – Saya tahu “sikap berbakti”, adalah induk kebudayaan masyarakat Tiongkok, dan juga merupakan perbuatan kebajikan terdasar setiap umat manusia.
    • * Rakta Jambhala – Rakta Jambhala (Hong Caishen /Jambhala Merah) atau Ganesha, merupakan Dewa Rejeki dari Agama Hindu, sangat ternama di India dan Tibet;.
    • * Tata Ritual Sadhana Kurukulla Bhagavati “Memanah Sepuluh Penjuru” – Memohon adhistana Mahamulacarya Liansheng : terlebih dahulu bervisualisasi kesunyataan, kemudian bervisualisasi Mahamulacarya menetap di atas usnisa sadhaka memancarkan cahaya adhistana, menjapa Mantra Hati Mulacarya 7x, memohon adhistana semoga Sadhana Paripurna.
    • *【釋經名「佛說阿彌陀經」】經

Terima Kasih atas dukungan dan doanya.
=======================================================================================================

Bagi temen temen sedharma yang ingin mendapatkan hard copy majalah dharma talk dapat mengisi formulir berlangganan majalah dharma talk yang dapat di http://www.shenlun.org/dharma-talk

Bagi temen temen sedharma yang berminat menjadi donatur dharma talk , dapat  mengisi formulir donatur dharma talk yang dapat di peroleh di sini dan mengirimkan kembali ke redaksi Dharma Talk melalui email, post atau fax vihara.

Majalah Dharma talk juga menerima :

      • * Pemasangan kolum sutra atau mantra -Untuk informasi lebih lanjut mengenai setting, ukuran, tipe kolom mantra dan sutra dapat menghubungi redaksi melalui email di dharma.talk@shenlun.org atau contactus@shenlun.org untuk keterangan lebih lanjut
      • * Pemasangan iklan. Iklan yang terpasang di dalam Majalah Talk akan di baca dan di lihat hampir semua umat zhen fo zong dan orang yang berjodoh di seluruh Indonesia, karena majalah ini di bagi bagikan ke berbagai wilayah indonesia dan beberapa kota di negara Malaysia.

Selain dari beberapa cara yang telah di jelaskan di atas, Majalah dharma talk juga membuka cara lain bagi temen temen yang berminat untuk membantu upaya redaksi melakukan penyampaian dharma dengan:

      • * Berpartisipasi dalam tim Dharma Talk
      • * Mengirimkan cerita pengalaman kontak batin yang di alami
      • * Mengirimkan cerita yang mengandung Dharma yang berkesan
      • * Mengirimkan Foto/Gambar unik yang berhubungan dengan Budha Dharma

Redaksi Majalah Dharma Talk
Vihara Vajra Bhumi Sriwijaya (聖輪雷藏寺)
Jalan sayangan Lrg. Rumah Kuning Lama No. 619 Palembang
Telp. (0711) 350 798 Fax. (0711) 320 124
Email: contactus@shenlun.org
Website: http://www.shenlun.org
Blog : http://blog.shenlun.org
Facebook: http://www.facebook.com/ViharaVajraBhumiSriwijaya
Youtube: http://www.youtube.com/j1ngen

Leave a comment

Your comment